Hubungan Harun Yahya Dengan Yahudi Isrel


Media “Israel” sebagian besar menutupi penangkapan televangelis Turki, Adnan Oktar yang juga dikenal sebagai Harun Yahya, namun lebih menyoroti hubungan dekatnya dengan “Israel”, menurut laporan kantor berita Turki Anadolu pada Rabu (11/7/2018).

Haaretz, salah satu harian terkemuka “Israel”, menutupi kisah penangkapan Oktar dengan menulis headline: “Pemimpin sekte Islam Turki yang memiliki harem ‘Kittens’ ditahan oleh polisi”.

Laporan itu mengungkapkan bahwa Oktar, bersama dengan 200 pengikutnya ditangkap selama operasi, mencatat bahwa ia dituduh membentuk geng kriminal, penipuan dan pelecehan seksual.

Dalam wawancara dengan Haaretz pada tahun ini, Adnan Oktar mengatakan: “Saya memiliki teman-teman yang sangat baik di ‘Israel’ yang benar-benar orang Yahudi yang religius. Saya mencintai mereka karena mereka benar-benar religius.”


Jerusalem Post meliput berita Adnan Oktar dengan judul: “Apakah ini akhir dari jalan untuk Adnan Oktar dan teman-temannya di Israel?” Menggarisbawahi bahwa Adnan Oktar antara 2014-2018 menulis lusinan artikel untuk Jerusalem Post, surat kabar menarik perhatian pada pertemuannya dengan banyak pendeta dan politisi “Israel” terutama pada 2013 ketika ia berkumpul dengan beberapa anggota parlemen “Israel”.

Times of Israel, di sisi lain, mengatakan bahwa Oktar telah menulis buku-buku anti-semit yang membantah pembantaian Yahudi, kemudian menolak pandangannya sebelumnya.

Oktar juga disebutkan memiliki hubungan dekat dengan beberapa pejabat “Israel” dan ia memiliki orang “Israel” di saluran televisinya, menambahkan bahwa ia mendukung orang “Israel” untuk melakukan upacara keagamaan di Masjid Al-Aqsha.

Jewish Press juga menulis berita penangkapan Oktar dengan judul “Polisi Turki menangkap pemimpin Muslim Pro-Israel Adnan Oktar". (SS)

Arrahmah

iklan banner