Duterte Janji Tanda Tangani UU Otonomi Bagi Minoritas Muslim


Khazanahonline.com - Presiden Rodrigo Duterte pada Senin (23/7/2018) meyakinkan para pemimpin minoritas Muslim di selatan negara itu bahwa dalam 48 jam ke depan dia akan menandatangani undang-undang yang memberi mereka otonomi luas, seperti yang dijanjikannya dua tahun lalu.

Duterte akan menandatangani Undang-undang Organik Bangsamoro (BOL) sebagai fokus dari Kepedulian Negaranya pada kongres.

“Mindanao berdiri di persimpangan sejarah. Satu jalan mengarah ke harmoni dan kedamaian. Yang lain menuju perang dan penderitaan manusia,” kata Duterte.

“Meskipun semua yang telah dikatakan untuk atau melawan BOL oleh semua kelompok sektoral, saya membuat komitmen serius bahwa pemerintah ini tidak akan pernah menolak hukum mendasar dalam kerangka konstitusional negara bagi saudara-saudara Muslim kita,” lanjutnya.

Dia mengimbau anggota minoritas Muslim memberinya 48 jam untuk menandatangani dan meratifikasi UU tersebut.

Duterte menekankan bahwa perang tidak lagi menjadi pilihan di selatan, setelah negara itu tahun lalu mengalami pengepungan lima bulan oleh “militan” terkait dengan Negara Islam (IS) di kota selatan Marawi.

“Kami telah melalui malapetaka di Marawi. Kami telah melihat kengerian, kehancuran, dan korban serta terusirnya baik Muslim maupun Kristen dari rumah mereka,” tambah Duterte.

“Saya telah membuat janji bahwa teroris ISIS atau sekutunya tidak akan pernah mendapatkan pijakan di negara kita,” katanya, menggunakan akronim lain untuk Negara Islam.

Sebelumnya, juru bicara Harry Roque telah menggambarkan kegagalan kongres untuk meratifikasi RUU itu sebagai pukulan terhadap upaya perdamaian di selatan.

Empat tahun lalu, Front Pembebasan Islam Moro (MILF) telah setuju dengan Manila dalam kesepakatan damai dan menjatuhkan tawaran untuk kemerdekaan penuh.

“Kami merasa sangat menyayangkan bahwa UU Organik Bangsamoro tidak diratifikasi sebelum penundaan sidang Dewan Perwakilan hari ini,” kata Roque dalam sebuah pernyataan.

“Kami menganggap ini sebagai kemunduran sementara dalam tujuan pemerintah untuk meletakkan landasan bagi perdamaian yang lebih murni dan abadi di Mindanao,” kata Roque.

Setelah Duterte menandatangani, RUU itu perlu diratifikasi melalui referendum pada bulan November yang kemudian akan diikuti oleh penunjukan presiden anggota Otoritas Transisi Bangsamoro pada Desember 2018 atau Januari 2019.

BOL rencananya merupakan rincian yang menguraikan struktur dasar otonomi yang diusulkan di Mindanao. Berdasarkan kesepakatan itu, pemerintah telah berjanji untuk meloloskan RUU yang akan menguraikan batas-batas pemerintahan otonom.

Ketika MILF menyetujui Undang-Undang Dasar Bangsamoro seperti yang disebut pada saat itu dengan pemerintahan presiden Benigno Aquino III, 12.000 anggotanya menjatuhkan tawaran untuk kemerdekaan di Mindanao sebagai ganti otonomi yang diperluas.

Sementara itu, kelompok militan yang terkait dengan IS memperingatkan lebih banyak serangan terhadap pasukan keamanan pemerintah karena mereka menolak undang-undang yang diusulkan.

Abu Misri Mama, juru bicara Pejuang Kebebasan Islam Bangsamoro (BIFF), mengatakan BOL tidak akan membawa perdamaian bagi Mindanao di mana umat Islam adalah minoritas besar dan di mana banyak daerah tetap miskin karena pertempuran bertahun-tahun.

“Lihat, sampai sekarang, ada pertempuran di lapangan. Hukum hanya akan menguntungkan para pemimpin dan bukan orang-orang di lapangan,” kata Mama.

BIFF memisahkan diri dari MILF pada tahun 2008. Meskipun media mengklaim bahwa kelompok ini menyatakan kesetiaan kepada Negara Islam, namun BIFF tidak mengirim anggota mereka ketika pertempuran pecah di kota selatan Marawi tahun lalu.

Pertempuran berakhir pada Oktober 2017 dan menyebabkan sekitar 1.200 tewas, termasuk Isnilon Hapilon, pemimpin faksi IS setempat.  (SS)

Arrahmah

iklan banner